Pulau Pramuka Backpacker, dalam melihat kesibukan Ibukota dan sumpeknya kota (yang gw tempatin) gw selalu memimpikan suasana alam yang menenangkan. Dan ketika ingin melakukan perjalanan untuk menikmati pemandangan gw juga bingung untuk mencari teman yang bisa di ajak refresing yah maklum se masih jomblo. tapi ketika gw tanya beberapa teman kantor banyak alasan mereka untuk menolak tawaran gw, yah memang karna cuman ngajak tapi kalaw ongkos masing-masing broO…!!!

Sebenernya liburan tanpa mereka pun bisa saja dengan melakukan travelling kebeberapa tempat terdekat, tapi entah mengapa gw belom berani berpergian sendiri ketika ingin travelling. Karena kalaw sendiri pikiran yang ada di otak gw adalah gw mesti ngapain kalo di sana? yaa, jadi gw bingung kalo bepergian sendirian.

Nah, kebetulan ada long weekend liburan imlek jadi gw berusaha mencoba lagi mencari temen yang mau di ajak backpacker ke pulau pramuka. almhamdulilah beberapa temen baru yang gw temukan di beberapa media social mau untuk menemani perjalanan w ke pulau seribu. akan tetapi beberapa dari teman setuju bisa pergi ketika di hari sabtu dan minggu sementara w hannya bisa liburan hari minggu doang. jadi terpaksa hari sabtunya w tunda untuk pergi kepulau seribu.

Ngga mau melewatkan liburan akhirnya gw putuskan buat jalan hari minggu. Beberapa teman yang bisa di hari minggu kita buat janji untuk ngumpul di kontrakan pada hari sabtu malemnya. Ternyata eh ternyata cuaca tidak bersahabat dari siang sampe malem hujan deras banget. Jadi semangat untuk pergi pergipun memudah. namun alhamdulillah pada Akhirnya cuaca sudah mulai membaik maka kita putuskan untuk tetap melakukan perjalanan ke esokan paginya.

pada pagi harinya alarem berbunyi beberapa di antara kami memang sudah membuat alarem agar berdering sekitar jam 4:30 supaya sebelum berangkan kita bisa packing dan ngecek persiapan yang akan di bawa ke tika ke pulau pramuka. Setelah gw dan temen-temen siap untuk berangkar dan membuka pintu sungguh hal yang tidak di inginkan terjadi, karna rintik -rintik hujan yang membasahi bumi dengan cuaca dingin membuat gw dan temen yang lain khawatir ini bakalan dapet cuaca yang buruk. sepat berunding di meja hijau dari hasil perundingan akhirnya gw sama temen-temen nekat untuk meneruskan perjalanan ke pelabuhan untuk menuju pulau pramuka backpacker.

Menuju Pelabuhan Pulau Pramuka Backpacker

Hal yang tidak disangkan setelah gw memasuki perjalanan di area pelabuhan kita di sambut dengan aroma yang sangat menyengat, sungguh tidak membuatnyaman. ini bisa ngalahin kentuk petasan yang dulu gw maini sewaktu kecil. yah apa di kata w cuma berharap ini ujian dari allah semoga perjalanan ini gw mendapatkan hasil yang sesuai lah. setelah beberapa menit gw sudah tiba di pelabuhan kali adem (muara angke), mantap BrooO. w melihat kapal – kapal besar banyak di pinggir dermaga yang siap membawa gw ke pulau pramuka.

Cuman sebelum gw naik ke kapal w harus beli tiket dulu broO, jadi gw harus antri dan bersabar untuk mendapatkan tiket kapal ke pulau pramuka backpacker. dari hasil kesabaran w hampir kurang lebih 15 menit gw di uji akhirnya tiket perjalanan untuk bisa menaiki kapal pun sudah w dapatkan alhamdulilah lagi broO, tinggal gw dan temen-temen harus menunggu untuk persiapan keberangkatan, yah hitung-hitung gw dapet waktu buat ngopi lah supaya kelitan terang habis ngroko di temani dengan segelas kopi.

Sesampai di loket gw memesan empat tiket, harga tiketnya Rp.52.000/orang ditambah asuransi Rp.4000 jadi totalnya hitung sendiri . Dengan tiket seharga Rp.50.000 gw dan kawan-kawan dapet kapal kayu.

Dengan menggunakan kapal cepat ini waktu yang ditempuh Pulau Pramuka Backpacker jadi lebih cepat bila dibandingkan dengan kapal kayu nelayan. Dari hasil rekaman gw lewat smartphone ini hasilnya:

Jadi dari rekaman gw kalau menggunakan kapal cepat KM. Kerapu kecepatannya bisa mencapai 57 Km/Jam. Dengan jarak dari pelabuhan Kali Adem ke Pulau Pramuka kurang lebih 50 km dan rata-rata kecepatan 30km/jam maka waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke pulau pramuka backpacker hanya 1 jam 35 menit, cepet banget yak selama perjalanan gw ngga ngantuk sama sekali sayangnya jarang beroprasi (suka-suka mereka) to namanya juga subsidi.

pulang dari pulau pramuka ke Kali Adem saat menggunakan kapal kayu KM.sennah. Jarak tempuh Pulau Pramuka Backpacker juga kurang lebih sama seperti pas menggunakan KM. kerapu cuma beda beberapa kilo. Pake kapal kayu top speed yang dihasilkan cuma mentok di 23 km/jam dan rata-rata hanya 17km/jam, waktu tempuh yang dihasilkan 2 jam 38 menit selisih satu jam jika dengan menggunakan Kapal cepat.

Pada saat berangkat menuju pulau pramuka backpaccker menggunakan KM. Kerapu rasanya seru banget. Saking cepatnya rasanya kayak naek motor di jalan rusak. yup, kapalnya naek turun bikin isi perut berantakan, ngga jarang juga bikin sakit perut. Namun sensasinya itu seru banget.

Nah, kalo perjalanan pulang menggunakan kapal kayu rasanya tenang banget hawanya jadi ngantuk, gw pun sempat tertidur beberapa menit, Udah cukup cerita tentang kapalnya,

Kegiatan Di Pulau Pramuka

sekarang gw pengen cerita kegiatan gw di sana. Sesampainya di Pulau pramuka gw duduk-duduk dulu di taman memikirkan rencana selanjutnya. Karena kita cuma berempat jadi kita ngga pake jasa travel, jadinya kita pusing sendiri nyari penginapan yaaa,,,,begitulah Pulau Pramuka Backpacker.

Berjalan pelan menyusuri pinggiran pantai sambil gw mencari orang yang tepat untuk di tannya – tanya tetang penginapan broO, rata – rata penginapan pulau pramuka yang w lirik itu berada di pinggiran pantai cuma sayang di sayang penginapannya sudah keduluan sama orang lain, atau memang dia udah pesen juga sama pihak travel jadi emang udah disiapin broO. yah maklumlah pengen yang murah dan serus memang begini perjuangannya broO.

Setelah mencari-cari akhirnya gw ketemu ibu ibu nanyain homestay nah ketika sudah di homestay kita pun nanya harga untuk menginap. Biaya untuk menginap permalah harganya sebesar Rp.350.000 kata si ibu dan katanya bisa nego. Akhirnya gw nego Rp.250.000 .buset dah dia bilang langsung setuju berarti bisa lebih murah lagi dong yah dalam fikiran gw, memangsih penginapannya tidak terlalu luas dan letaknya juga ga di pinggir pantai, tapi yasudahlah akhirnya gw dan temen-temen setuju untuk menginapan disini.

Ketika dihomestay gw dan team duduk dan istirtahat sebentar untuk menghilangkan rasa letih sejenak, setelah beberapa jam kita nyari makan sebelum siap siap untuk snorkeling, eh iya sebelumnya di perjalanan tadi si ibu juga bisa nyediain alat untuk kita snorkling dan kita juga undah mesen untun 4 set alat senorkling sesuai ukuran kita masing masing, cuma untuk kapal kita harus cari lagi orang yang punya kapal. gw dan temen-temen jalan ke pinggir oantai dermaga plaza kabupaten di situ gw liat banyak kapal akhirnya satu persatu gw tannya untuk bisa di sewain deh kapalnya. alhamdulilah gw dapet kapal dengan harga Rp. 350.000 untuk 4 orang. sempat w nawar se cuma kata se bapak udah harga pas mas. tapi w tembak dengan harga Rp. 300.000 dengan berat si bapak yaudahmas. jadi enak ne w. maklum ke pulau pramuka backpacker memang begini gayanya pengen yang murah meriah.

Peralatan snorklingpun sudah siap kitapun siap berangkat, tapi kayaknya ada yang kurang. Photo Underwater, yup tanpa camera underwater kayaknya momen snorkling kurang asik. Karena kita ngga punya camera underwater akhirnya kita nyari penyewaan kamera underwater. Saat tau harga sewa kamera sempet shock, karena kamera yang disewa perhari dibanderol Rp.200.000 mahal gila. Menurut gw segitu mahal akhirnya gw tawar 100 tapi ngga dikasih, yah daripada ngga bisa poto dalam air akhirnya sepakat dengan harga Rp.150.000. Setelah semua siap kita pun meluncur ke lokasi snorkling. Kita semua bersenang-senang jepret sana jepret sini dan inilah tidak enaknya Pulau Pramuka Backpacker tidak ada yang nyiapin heheheh,,,,,

Kita pun sempat mampir ke pulau semak daun. Di sini adalah pulau tak berpenghuni, jadi tempat ini cocok dijadikan buat bangun tenda bagi yang ngga pengen nyewa homestay.

Malamnya kita jalan-jalan mengelilingi pulau sambil cari jajanan, saat lagi asik jalan-jalan tiba-tiba hujan deras banget. Terpaksa pulang trus tidur.

Keesokannya kita siap untuk hunting sunrise. Pukul 5 gw udah bangun sedangkan temen gw yng lain masih tidur. Karena jam segitu masih gelap gw menunggu siangan dikit sampai matahari mulai muncul. Satu persatu temen gw mulai bangun, kita pun menjelajahi pulau. Dan ini hasil jepretannya

Liburan kali ini cukup mengesankan, walaupun Pulau Pramuka Backpacker ternyata ngga seribet seperti yang gw bayangkan.

Itulah cerita gw ke Pulau Pramuka Backpacker di pulau seribu dengan cara ngeteng.

Demikian Informasi Tentang Pulau Pramuka Backpacker Murah,

Pilih Paket Wisata

Bagikan Ini :
WhatsApp WhatsApp us